Tips & Trik

Tak Perlu Beli, Ini Cara Membuat Cairan Disinfektan di Rumah

Hampir semua Negara di dunia sedang mengalami virus berbahaya sekaligus mematikan yang menyerang saluran pernafasan. Virus Corona atau Covid-19 dapat dihindari dengan cara rajin mencuci tangan, menjaga daya tahan tubuh, dan bersihkan tempat tinggal dengan cairan disinfektan.

Belum ada obat resmi untuk virus ini. Sedangkan cairan ini sendiri kini tergolong langka. Berkaitan dengan itu, Anda bisa membuat cairan tersebut sendiri tanpa harus membelinya. Namun sebelumnya, kenali dulu apa pengertiannya dan bagaimana cara membuatnya.

Pengertian Disinfektan

Cairan ini merupakan pembersih cair dari bahan berupa hidrogen peroksida, yakni alkohol yang mampu membunuh bakteri, virus, kuman dan mikroorganisme lain yang bersarang pada suatu permukaan atau benda di sekitarnya.

Virus Corona tidak bisa diprediksi berada dimana, untuk mewaspadai adanya virus di sekitar rumah, Anda bisa menggunakan cairan tersebut agar kondisi rumah lebih bersih dan terhindar dari virus maupun bakteri lainnya.

Virus Corona bisa bertahan pada permukaan benda maksimal selama 4 jam. Nah, dalam hal ini Anda tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk membeli cairan pembunuh kuman tersebut yang dijual di pasaran. Khususnya bagi yang bisa membuatnya sendiri

Cairan disinfektan sering digunakan untuk membersihkan beberapa tempat atau area yang sering disentuh orang lain. Karena mengandung konsentrat yang tinggi, ia terbukti efektif untuk membunuh virus dan bakteri akibat disentuh oleh manusia.

Cara Membuat Cairan Disinfektan

Ketika kehabisan, Anda tidak perlu gelisah karena cairan pembunuh kuman ini bisa dibuat sendiri dengan beberapa bahan dan alat yang mudah ditemukan. Bahan utama pembuatan cairan tersebut adalah benzalkonium klorida pada karbol atau natrium hipoklorit pada pemutih.

Saat membuat cairan tersebut sendiri, sebaiknya hanya mencampurkan bahan utama dengan air putih. Jangan menggunakan campuran bahan kimia lain karena akan membahayakan diri Anda. Efek dari cairan itu berupa iritasi kulit, dan kematian apabila menghirup uap dari pencampuran bahan yang salah.

Alat dan Bahan yang Diperlukan

cairan disinfektan

Sebelum membuat cairan disinfektan sendiri di rumah, sebaiknya siapkan terlebih dahulu alat dan bahan yang diperlukan. Sebagaimana disebutkan sebelumnya, alat dan bahan ini sangat mudah ditemukan di sekitar hunian Anda.

Selengkapnya, disini Anda memerlukan botol semprot plastik, 1 liter cairan pemutih, air bersih, botol kaca dengan penutup, gelas ukur, lap atau kain fiber yang lembab, sarung tangan dan masker. Pastikan menyiapkan keperluan ini secara lengkap sehingga bisa proses pembuatannya lebih mudah.

Disini, sangat penting untuk memahami teknik yang benar dalam membuat cairan ini agar tercipta kadar yang tepat. Pada beberapa produk pemutih yang dijual dipasaran mengandung 2,5 – 5% kadar. Selanjutnya, tinggal campurkan dengan air agar kadar cairan pemutih berubah menjadi 0,025 – 0,05%.

Lebih lanjutnya, sebenarnya tidak hanya pemutih yang bisa digunakan. Bahan-bahan yang bisa Anda pertimbangkan dalam membuat disinfektan sendiri, diantaranya adalah sebagai berikut.

  1. Cairan Pemutih

    Cairan pemutih pakaian mengandung konsentrat yang tinggi dan ampuh dalam membunuh kuman serta virus. Anda bisa mengambil 2 sendok makan cairan pemutih kemudian larutkan dengan air sebanyak 1 liter.

  2. Karbol

    Bahan selanjutnya yang bisa Anda gunakan untuk membuat cairan disinfektan sendiri adalah karbol. Tentu saja bahan ini sangat mudah ditemukan di pasaran. Ambil 2 sendok makan karbol dan larutkan dalam 1 liter air bersih. Aduk hingga rata.

  3. Pembersih Lantai

    Pembersih lantai juga bisa digunakan sebagai alternatif untuk membuat disinfektan sendiri. Ambil cairan pembersih lantai dan tuangkan pada tutup botol. Campurkan dengan 5 liter air dan aduk sampai merata.

  4. Alkohol 70%

    Anda juga bisa menggunakan alkohol dengan kadar 70% sebagai cairan disinfektan. Alkohol 70% mampu membunuh kuman dan setara dengan cairan disinfektan.

    Langkah-langkah Pembuatan

    Pada dasarnya, cara pembuatan cairan disinfektan sangat mudah. Anda hanya perlu mencampurkan bahan utama dengan air, namun kadarnya haruslah tetap sesuai. Rinciannya adalah sebagai berikut.

    1. Tuang cairan pemutih secara perlahan ke dalam botol kaca yang sudah disiapkan. Tambahkan air putih secukupnya kemudian aduk sampai merata.
    2. Jika sudah terlihat bercampur, tutup botol tersebut dan kocok secara perlahan agar tercampur dengan sempurna
    3. Jika sudah berhasil tercampur dengan sempurna, Anda bisa memindahkan cairan tersebut ke dalam botol semprot plastik.
    4. Cairan disinfektan siap digunakan. Sebelum menyemprotkannya, sebaiknya bersihkan terlebih dahulu permukaan dengan sabun dan air panas. Setelah itu, baru semprotkan cairan ke permukaan yang sudah dibersihkan.

    Gunakan cairan ini pada ruangan dengan ventilasi dan sirkulasi udara yang baik. Cairan pemutih dengan tingkat konsentrat yang tinggi akan menciptakan uap beracun apabila digunakan dalam ruangan yang sempit dan tertutup.

Cara Menggunakan Disinfektan yang Benar

Cairan ini memang mampu membunuh kuman dan virus. Tapi, apabila salah dalam penggunaannya akan menyebabkan kerusakan dan bahkan kematian. Untuk itu perlu dipahami tentang cara menggunakan cairan disinfektan agar tetap aman. Berikut beberapa tipsnya.

  • Gunakan sarung tangan sekali pakai dan masker untuk menghindari terpapar virus dan bakteri yang membahayakan kesehatan. Jauhi area sekitar mata dan kulit.
  • Sebaiknya membersihkan permukaan terlebih dahulu dengan sabun deterjen kemudian bilas dengan air sampai bersih. Setelah permukaan dirasa bersih, semprotkan cairan disinfektan.
  • Setelah menyemprotkan cairan disinfektan ke permukaan benda, tunggu hingga 5 menit kemudian lab menggunakan kain lap hingga kering.
  • Jika sudah selesai menggunakan disinfektan, segera lepas sarung tangan dan masker, kemudian cuci tangan sampai bersih.

Hal-hal yang Perlu Diperhatikan dalam Penggunaan

Dalam menggunakan cairan pembunuh virus dan kuman yang sudah Anda buat, perlu diperhatikan beberapa hal penting yang harus diterapkan. Tujuannya tentu demi keselamatan diri sendiri. Sedangkan diantara hal-hal tersebut antara lain adalah sebagai berikut.

  1. Selalu Periksa Kandungan Pada Cairan Pemutih

    Kadar kandungan yang baik untuk cairan pemutih yang akan menjadi disinfektan adalah 2,5 – 5%. Sebaiknya mengandung tingkat konsentrat yang tinggi.

  2. Periksa Waktu Kadaluarsa Produk

    Sebelum menggunakan cairan disinfektan untuk membersihkan seluruh permukaan perabot di rumah, sebaiknya periksa terlebih dahulu tanggal kadaluarsa yang tertera.

  3. Jangan Mencampur Dengan Zat Kimia Lainnya

    Jangan pernah mencampurkan antara cairan ini dengan bahan kimia lain. Hal itu bisa menimbulkan percikan, bahkan sampai ledakan. Atau paling minimalnya, bisa jadi cairan justru akan menjadi racun.

  4. Jangan Menggunakan Air Panas

    Air yang digunakan untuk mencampurkan cairan pemutih sebaiknya berupa air biasa. Jangan menggunakan air  panas ataupun air terlalu dingin karena akan mempengaruhi tingkat konsentrat dari kandungan cairan pemutih.

  5. Sesuai Takaran

    Takaran yang dianjurkan ketika membuat disinfektan sendiri adalah 0,05 persen. Saat mencampurkannya dengan air, gunakan perbandingan 1:100. Sebagai contoh, 1 bagian dari cairan pemutih untuk 99 bagian air.

  6. Bersihkan Dari Bahan Organik

    Sebelum menyemprotkan cairan pada permukaan benda, sebaiknya membersihkannya terlebih dahulu dari kotoran dan bahan organik lainnya seperti lendir, debu, darah, dan sejenisnya.

    Membuat cairan disinfektan untuk melindungi dari ancaman virus dan bakteri sangat mudah sekali dengan bahan ditemukan di pasaran. Ini memang bisa menjadi alternatif jika di pasaran sedang langka.

    Meskipun begitu, alangkah baiknya untuk menggunakan cairan disinfektan yang direkomendasikan oleh pemerintah. Dengan begitu kualitas dan takaran yang dianjurkan pun sudah sesuai dan aman.

Berita Lainnya