Tips & Trik

Ini Fungsi Stator Pada Alternator dan Cara Kerjanya

PUBLISHED DATE : 15 September 2021

Alternator

Untuk tahu lebih jauh mengenai cara kerja stator pada alternator, Anda bisa mempelajarinya berikut ini. 

Cara Kerja Stator pada Alternator

cara_kerja_alternator

Sebuah mobil perlu pengisian daya listrik kembali pada baterai dan disebut dengan sistem pengisian. Baterai yang dimaksud di sini adalah accu yang akan menyimpan dan mengalirkan listrik ketika dibutuhkan. 

Fungsi stator dalam sistem pengisian adalah untuk menghasilkan arus listrik (AC) yang nantinya akan disearahkan dioda supaya berubah menjadi arus DC. Mengapa arus DC, karena arus tersebut yang sesuai dengan baterai mobil atau accu. 

Stator coil akan mulai bekerja ketika rotor coil yang ada di tengah bergerak berputar saat mesin mobil dinyalakan. Kemudian rotor akan menciptakan medan magnet serta perpotongan garis gaya magnet. Ketika gaya magnet muncul, stator yang statis akan menghantarkan arus listrik. 

Baca Juga : Sistem Transmisi: Jenis, Komponen dan Cara Kerjanya

Arus listrik yang terbentuk akan dialirkan ke bagian dioda supaya diubah menjadi arus DC, baru dialirkan ke baterai mobil. Jadi tanpa adanya putaran dari rotor coil, maka tidak akan ada loncatan elektron yang dapat memicu aliran listrik di kumparan stator. 

Kumparan rotor adalah komponen alternator yang kerjanya berputar. Fungsi utama dari komponen ini adalah menciptakan kemagnetan. Rotor memiliki kuku-kuku yang fungsinya sebagai kutub magnet. 

Pada saat komponen stator pada alternator mengalami kerusakan, maka tidak akan ada arus listrik yang tercipta. Meskipun rotor bergerak menciptakan daya magnet, namun tidak akan diubah menjadi arus listrik dan tak ada arus yang dilanjutkan ke dioda. 

Tanda-Tanda Kerusakan pada Alternator Mobil 

Stator memegang peranan yang penting dan ketika mengalami kerusakan maka akan mempengaruhi kinerja dari alternator atau yang juga disebut dinamo ampere. Kerusakan pada alternator tidak hanya disebabkan oleh stator yang berhenti bekerja tetapi juga penyebab lain. 

Misalnya saja pemasangan komponen yang tidak sesuai standar atau beban yang diberikan terlalu besar. Tidak merawat mobil dengan rutin membuat sistem dinamo ampere tidak dicek, padahal Anda mungkin memiliki intensitas penggunaan yang tinggi. 

Halaman 1 2 3 4 Tampilkan Semua

Berita Lainnya