Tips & Trik

Tarif Pajak Progresif Kendaraan yang Harus Kamu Ketahui

PUBLISHED DATE : 24 Juli 2020

https://d2fgf7u961ce77.cloudfront.net/uploads/news/tarif_pajak_progresif_mobil_dan_motor.jpg

Kendaraan merupakan salah satu barang yang akan dikenai wajib pajak oleh pemerintah. Terdapat dua jenis pajak progresif kendaraan yang perlu diketahui yakni pajak progresif motor dan pajak progresif mobil.

Bagi Anda yang memiliki lebih dari satu unit kendaraan, akan dikenakan pajak yang berbeda yakni pajak progresif ini. Lalu, seperti apakah penjelasan lengkap dari pajak jenis ini? Berikut ulasannya.

Apa Itu Pajak Progresif?

Baca Juga : Apa Itu SWDKLLJ Pada STNK? Ini Fungsinya dan Cara Klaimnya

Sebelum berkenalan lebih jauh dengan pajak progresif, ada baiknya untuk mengenal definisi dari pajak progresif terlebih dahulu. Singkatnya, pajak progresif adalah pajak yang dikenakan kepada pemilik kendaraan yang memiliki lebih dari satu unit mobil atau motor.

Tarif dari pajak progresif pun berbeda-beda antara satu daerah dengan daerah lainnya. Jika pemilik kembali menambah unitnya, maka tarif dari pajak progresif juga akan mengalami kenaikan dengan sendirinya. Penerapan pajak progresif ini sudah dimulai dari beberapa tahun silam.

Penarikan pajak progresif ini didasarkan pada Kartu Keluarga atau KK. Meski pemilik kendaraan sudah berbeda, jika masih dalam satu Kartu Keluarga, maka akan tetap diterapkan pajak progresif.

Baca Juga : Apa itu Airbag pada Mobil? Ini Fungsi dan Cara Kerjanya

Pasal pajak progresif ini juga tertuang dalam peraturan perundang-undangan lebih tepatnya pada Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 yang berisi tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Didalamnya juga mengatur perihal pengelompokkan pajak progresif menjadi beberapa bagian.

pajak_progresif_adalah

Dasar yang Digunakan untuk Menghitung Pajak Progresif

Baca Juga : Bisa di Rumah, Begini Cara Mengkilapkan Cat Mobil

Terdapat dua hal dasar yang digunakan untuk menghitung pajak progresif pada kendaraan baik mobil maupun motor. Dasar ini juga digunakan sebagai acuan dalam menghitung tarif pajak progresif. Berikut dasar perhitungan yang digunakan.

  1. NJKB atau Nilai Jual Kendaraan Bermotor

    NJKB merupakan sebuah nilai yang sudah diterapkan dari Dispenda yang sebelumnya telah menerima data dari APM. APM merupakan singkatan dari Agen Pemegang Merek. Perhitungan NJKB ini tidak didasarkan pada pasaran, melainkan pada depresiasi.

    Depresiasi atau penyusutan nilai kendaraan setiap tahunnya yang didasarkan pada perhitungan pabrikan menjadi dasar menghitung NJKB atau Nilai Jual Kendaraan Bermotor.

  2. Dampak Negatif dari Penggunaan Kendaraan

    Umumnya, dasar ini berlaku pada mobil besar yang memiliki bobot 3 ton ke atas. Contoh mobil yang disebutkan adalah truk, bus, dan masih banyak lagi. Mengapa hanya mobil yang memiliki bobot 3 ton ke atas saja? Hal ini didasarkan pada tingkat kerusakan jalan yang dipengaruhinya.

    Umumnya, mobil dengan bobot yang terlalu berat menjadi faktor atau penyebab utama yang menyebabkan jalan cepat mengalami kerusakan. Tingkat kerusakan jalan dinyatakan dalam koefisien yang memiliki nilai lebih dari satu.

Apakah Pemilik Kendaraan Bermotor Termasuk dalam Golongan Pajak Progresif?

Jika diterjemahkan secara umum, pajak progresif adalah tarif yang dipungut dari kendaraan dengan persentase tertentu dan didasarkan pada jumlah atau kuantitas objek pajak dan harga atau nilai objek tersebut.

Pajak progresif diterapkan pada setiap nama pemilik yang memiliki lebih dari dua kendaraan. Maka dari itu, jika Anda menjual atau membeli motor second, segeralah melakukan proses balik nama guna mempermudah pembayaran pajak progresif agar tidak dibebankan pada pemilik sebelumnya.

Cara Menghitung Pajak Progresif Kendaraan Bermotor

Halaman 1 2 Tampilkan Semua

Berita Lainnya