Tips & Trik

Pentingnya Segitiga Pengaman Mobil untuk Keselamatan di Jalan

PUBLISHED DATE : 16 Juni 2023

Segitiga Pengaman

Segitiga pengaman adalah alat yang sangat vital dalam memastikan keselamatan Anda di jalan. Alat ini bukan hanya hiasan, tetapi memiliki fungsi krusial dalam situasi darurat. Contohnya seperti kecelakaan atau kerusakan kendaraan di jalan. 

Penanda segitiga memberikan tanda visual yang jelas kepada pengemudi lain untuk memperingatkan adanya situasi bahaya. Selain itu, segitiga ini juga menjadi petunjuk bagi petugas lalu lintas atau pihak penolong yang sedang bekerja di jalan.

Mereka dapat dengan mudah mengidentifikasi lokasi kendaraan yang mengalami masalah atau kecelakaan, dan dapat memberikan bantuan atau pengaturan lalu lintas yang diperlukan.

Definisi Segitiga Pengaman Mobil

Segitiga pengaman untuk mobil adalah alat keamanan yang sangat penting dan harus selalu ada dalam setiap kendaraan. Alat ini memiliki bentuk segitiga dengan panjang sisi sekitar 40 cm dan lebar 5 cm.

Segitiga ini biasanya berwarna merah dan memiliki fungsi khusus untuk memantulkan cahaya saat terkena sinar lampu, sehingga mudah terlihat oleh pengendara lain, terutama di malam hari atau dalam kondisi cuaca buruk.

Penanda segitiga biasanya disimpan di bagian belakang mobil, seringkali di dalam kotak alat bersama dengan peralatan lain seperti dongkrak dan ban serep.

Peran Segitiga Keselamatan Kendaraan

Segitiga keselamatan memainkan peran yang sangat vital dalam menjaga keselamatan selama berkendara. Fungsi utamanya adalah sebagai penanda bahwa ada keadaan darurat di depan, seperti mobil yang mogok.

Dengan memasang segitiga ini, pengendara lain dapat mengantisipasi dan memperlambat laju kendaraan mereka, sehingga mencegah kecelakaan.

Dalam situasi darurat, segitiga ini dapat diletakkan di belakang mobil untuk memberitahu pengendara lain bahwa ada kendala di depan, seperti ketika mobil mogok di tengah jalan.

Dengan demikian, mereka dapat mengurangi kecepatan atau mengganti jalur untuk menghindari tabrakan. Selain itu, penanda segitiga juga berfungsi untuk melindungi pengendara yang sedang memperbaiki mobil mereka di jalan.

Dengan memasang segitiga ini, pengendara lain akan lebih berhati-hati dan menjaga jarak dengan mobil yang sedang mengalami masalah.

Landasan Hukum Penggunaan Penanda Segitiga

Penggunaan segitiga pengaman ini dalam kendaraan bermotor bukan hanya soal keselamatan, tetapi juga merupakan kewajiban hukum. Di Indonesia, peraturan ini diatur dalam Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. 

Baca Juga : Jenis-jenis Mobil yang Cocok Sesuai dengan Profesi

Pasal 57 ayat 3C dan Pasal 121 dari Undang-undang ini secara spesifik mengatur tentang penggunaan penanda segitiga.

Pasal 57 ayat 3C menyatakan bahwa setiap pengendara kendaraan bermotor yang berhenti atau parkir dalam kondisi darurat di jalan harus memasang segitiga keselamatan, lampu isyarat peringatan bahaya, atau isyarat lainnya.

Pasal 121 dari Undang-undang yang sama juga menegaskan bahwa setiap pengemudi kendaraan bermotor wajib memasang segitiga ini dalam kondisi darurat.

Pelanggaran terhadap ketentuan ini dapat dikenai sanksi pidana berupa kurungan paling lama dua bulan atau denda maksimal Rp500 ribu, seperti yang diatur dalam Pasal 298.

Selain itu, jika kendaraan tidak dilengkapi dengan segitiga pengaman mobil, pengemudi juga dapat dikenai hukuman berupa pidana kurungan paling lama satu bulan atau denda sebesar Rp250 ribu, seperti yang diatur dalam Pasal 278.

Lokasi dan Jarak Minimal untuk Memasang Segitiga Keselamatan

Sesuai dengan ketentuan yang terdapat dalam Pasal 12 Ayat 2 Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 72 Tahun 1993, penanda segitiga harus ditempatkan di permukaan jalan, baik di bagian depan maupun belakang kendaraan yang berhenti.

Untuk jarak minimal antara posisi mobil yang berhenti dengan segitiga ini adalah 4 meter, dan jarak dari samping mobil tidak boleh melebihi 40 cm.

menaruh segitiga pengaman

Sumber: freepik

Jarak ini penting untuk memastikan bahwa segitiga pengaman dapat terlihat dengan jelas oleh pengendara lain. Dengan begitu, mereka memiliki waktu yang cukup untuk bereaksi dan menghindari kendaraan yang mengalami masalah.

Jarak ini juga memastikan bahwa ada ruang yang cukup bagi pengendara untuk menghindari kendaraan yang berhenti jika perlu.

Untuk kondisi jalan yang ramai dan lancar, jarak pemasangan segitiga ini bisa diperluas hingga sekitar 10 meter dari kendaraan. Sementara itu, pada jalan tol, jarak ini bisa mencapai hingga 100 meter.

Tujuannya adalah untuk memberikan ruang yang cukup bagi kendaraan yang melaju dengan kecepatan tinggi untuk melakukan pengereman atau manuver penghindaran jika diperlukan.

Cara Memasang Penanda Segitiga yang Sesuai

Pemasangan segitiga pengaman ini harus dilakukan dengan benar untuk memastikan efektivitasnya. Berikut adalah langkah-langkah yang harus diikuti:

 

  • Posisi Segitiga

 

Segitiga keselamatan harus diletakkan di belakang dan depan mobil yang berhenti. Posisi ini memastikan bahwa pengendara lain dapat melihat segitiga dari jarak yang cukup jauh.

Posisi ini juga memungkinkan pengendara lain untuk mempersiapkan diri dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk menghindari mobil yang berhenti.

 

  • Jarak Pemasangan

 

Jarak pemasangan segitiga ini dari mobil yang berhenti harus paling sedikit 4 meter. Jarak ini memastikan bahwa pengendara lain memiliki cukup waktu untuk bereaksi dan menghindari mobil yang berhenti.

Selain itu, jarak ini juga memastikan bahwa segitiga tidak mengganggu lalu lintas dan membuat bingung pengendara lain.

 

  • Penempatan Samping

 

Jarak samping penanda segitiga dari mobil tidak boleh melebihi 40 cm. Ini memastikan bahwa segitiga tidak mengganggu lalu lintas dan membuat bingung pengendara lain.

Penempatan yang tepat dari segitiga ini sangat penting untuk memastikan bahwa pengendara lain dapat melihat dan mengenali segitiga keselamatan dengan mudah.

 

  • Pantulan Cahaya

 

Baca Juga : Resonator Knalpot Mobil : Letak Komponen dan Fungsinya

Periksa agar warna merah pada segitiga memiliki refleksi cahaya yang cukup sehingga dapat terlihat dan dikenali oleh pengendara lain, bahkan dari jarak yang jauh.

Refleksi cahaya ini sangat penting, terutama dalam kondisi cuaca buruk atau di malam hari, ketika visibilitas mungkin berkurang.

Berapa Harga Segitiga Keselamatan?

Harga segitiga pengaman untuk mobil bervariasi tergantung pada merek dan kualitasnya. Berikut adalah perkiraan harganya:

 

  • Toko Perlengkapan Motor dan Mobil

 

Di toko-toko ini, harga segitiga keselamatan mobil biasanya berkisar antara Rp50 ribu hingga Rp150 ribu. Harga ini dapat berubah tergantung pada merek dan kualitasnya.

 

  • Situs Online

 

Jika Anda mencari di situs online, harga segitiga keselamatan mobil bisa ditemukan di harga Rp20 ribu hingga Rp 200 ribu. Harga ini dapat berubah tergantung pada penjual, merek, dan kualitas dari segitiga ini.

Ingatlah bahwa harga bukanlah satu-satunya faktor yang harus dipertimbangkan saat membeli penanda segitiga. Kualitas dan keandalan segitiga juga sangat penting untuk memastikan keselamatan Anda dan pengguna jalan lainnya.

Penanda segitiga adalah alat yang sangat penting untuk keselamatan di jalan. Dengan memahami fungsi dan cara penggunaannya, kita dapat membantu mencegah kecelakaan dan menjaga keselamatan semua pengguna jalan.

Jadi, pastikan selalu membawa segitiga pengaman di mobil Anda dan gunakanlah dengan benar saat dibutuhkan.

Jika Anda menghadapi masalah dengan mobil Anda, seperti ketika mesinnya tidak berjalan dengan baik, penting untuk segera menanganinya dengan tepat di bengkel Suzuki. Kunjungi situs web https://www.suzuki.co.id/services untuk book servis Anda sekarang!

 

Berita Lainnya

Simulasi Shvs

Cara Kerja Teknologi SHVS

Cara kerja SHVS (Smart Hybrid Vehicle by Suzuki) atau Mild Hybrid telah menjadi topik pembicaraan yang menarik sekarang ini. Pasalnya, teknologi yang merupakan bagian integral dar...

selengkapnya