Tips & Trik

Ketahui, Ini Cara Kerja dan Fungsi Kondensor AC Mobil

PUBLISHED DATE : 25 September 2020

146457359 S

Kondensor pada AC mobil sangat penting dan mempunyai beberapa macam fungsi. Kegunaan komponen ini sangat mendukung kinerja AC mobil supaya maksimal

Ketahui, Ini Cara Kerja dan Fungsi Kondensor AC Mobil

Air Conditioner atau AC merupakan bagian yang penting di dalam mobil. AC yang ada di mobil mempunyai beberapa komponen, salah satunya adalah kondensor. Berikut adalah ulasan lengkap mengenai komponen AC mobil tersebut.

Cara Kerja Kondensor AC Mobil

Kinerja AC mobil dimulai pada saat proses kompresi freon hingga menjadi gas. Pengubahan freon menjadi gas bertekanan tinggi dan bersuhu dingin dijalankan oleh kompresor mobil. Proses selanjutnya adalah penyerapan panas freo ole kondensor AC mobil.

Ketika panasnya diserap, freon akan berubah wujud menjadi cair. Panas pada freon diserap menggunakan bantuan kipas agar prosesnya maksimal. Selanjutnya freon akan dihembuskan ke luar AC melalui sirip-sirip dan receiver dryer.

Proses pengubahan hingga penghembusan freon ini terjadi berulang selama AC mobil dinyalakan. Freon yang sudah diproses tersebut akan berubah menjadi udara yang dingin dan terkesan halus di dalam mobil.

146059564_s

Baca Juga : Mika Lampu Mobil Rawan Kusam Saat Musim Hujan, Ini Penjelasannya

Fungsi Kondensor AC Mobil

Kondensor pada AC mobil mempunyai beberapa macam fungsi. Kegunaan komponen ini sangat mendukung kinerja AC mobil supaya maksimal. Lalu, apa saja fungsi dari komponen AC mobil yang satu ini? Berikut ulasannya.

  • Penukar Panas

Fungsi pertama dari komponen AC ini adalah untuk menukar panas. Kalor atau panas akan diubah dari semula berwujud gas menjadi bentuk cair. Pengubahan kalor ini akan dilakukan oleh komponen refrigerant.

Media yang digunakan untuk pengubahan kalor atau panas menjadi bentuk cair ini adalah udara. Peranan udara dalam hal ini adalah digunakan sebagai media untuk melakukan pendinginan. Pelepasan panas ini dibantu oleh komponen AC yang lainnya, yaitu kipas.

Sinergi antara semua komponen AC mobil ini dibutuhkan agar panas dapat diolah dengan baik. Apabila semua komponen bisa berfungsi secara maksimal, udara yang dihembuskan oleh AC akan dingin. Hal ini akan mempengaruhi kenyamanan pengendara dan penumpang yang ada di dalam mobil.

  • Mengubah Gas

Pengubahan gas refrigerant menjadi cairan freon dilakukan oleh komponen kondensor AC. Komponen AC yang satu ini kan melakukan penyerapan gas pada freon dengan bantuan udara. Jumlah panas yang dilepaskan akan setara dengan tingkat kedinginan udara di AC mobil.

Penempatan komponen AC ini biasanya terletak di radiator. Tujuannya adalah agar proses pendinginan komponen tersebut bisa dibantu oleh udara yang mengalir saat mobil bergerak dan dari kipas radiator. Proses ini juga berguna untuk membantu kinerja AC agar bisa maksimal.

  • Membuang Panas

Fungsi selanjutnya dari kondensor pada AC mobil adalah untuk membuang panas. Pembuangan ini terjadi pada saat proses perubahan freon dari wujud gas hingga menjadi cair. Freon sendiri berasal dari salah satu komponen AC, yaitu kompresor.

Komponen AC ini berkesinambungan dengan kipas pendingin. Tingkat kedinginan dari udara yang dihembuskan oleh AC mobil ini dipengaruhi oleh kinerja kedua komponen tersebut. Fungsi dari keduanya akan terus berulang selama AC mobil masih dalam keadaan hidup.

Penyebab AC Mobil Tidak Dingin

AC mobil yang tidak dingin menjadi kendala tersendiri bagi pemilik kendaraan tersebut. Aliran udara dari AC yang tidak dingin akan membuat penumpang di mobil akan merasa lebih pengap. Bahkan dampak paling parahnya adalah akan membuat penumpang menjadi susah bernafas.

Ada beberapa penyebab yang membuat AC mobil tidak bisa menghembuskan udara dingin. Lalu, apa saja hal yang bisa menyebabkan AC mobil menjadi tidak dingin? Simak ulasannya berikut ini.

  • Fan Belt Putus

Penyebab pertama AC mobil tidak ingin adalah putusnya fan belt. Fungsi dari fan belt ini adalah sebagai saluran putaran pada mesin model menuju ke kompresor. Fan belt yang putus akan membuat aliran kompresor terganggu, sehingga membuat freon tidak bisa tersalurkan dengan baik.

  • Evaporator Tersumbat

Evaporator merupakan bagian AC mobil yang berfungsi untuk penyaringan debu. Penyumbatan evaporator ini disebabkan oleh terlalu banyaknya debu yang menempel. Evaporator yang tersumbat bisa membuat aliran udara tidak bisa berjalan lancar.

Ada faktor yang membuat fungsi evaporator dapat terganggu atau tersumbat. Salah satu yang membuat evaporator menjadi tersumbat adalah filter AC mobil dalam kondisi kotor. Oleh sebab itu, komponen penyaring udara di AC berupa filter dan evaporator ini harus dibersihkan secara rutin.

  • Kerusakan Pada Kompresor

Kompresor yang rusak ditandai adanya warna hitam pada komponen ini. Kerusakan kompresor akan membuat kinerja komponen di AC mobil terhambat, sehingga udara tidak dingin. Apabila kompresor mobil mengalami kerusakan, sebaiknya segera bawa ke bengkel resmi untuk memperbaikinya.

  • Freon Habis

Freon merupakan komponen yang mempunyai fungsi penting pada AC mobil. Penyebab dari habisnya freon ini bisa karena kebocoran pada pipa saluran. Di samping itu, keausan karena usia mobil yang tua juga bisa menjadi pemicu habisnya freon.

  • Kondensor Kotor

Penyebab selanjutnya dari AC mobil tidak bisa dingin adalah karena kondensor kotor. Komponen utama pada AC ini akan terhambat kinerjanya jika dalam keadaan kotor. Penumpukkan kotoran yang tidak segera dibersihkan akan membuat komponen AC mobil ini menjadi berkarat.

Baca Juga : Inilah 2 Jenis Kaca Mobil dan Perbedaanya

Cara Merawat AC Mobil

Perawatan pada AC mobil merupakan hal yang perlu diperhatikan dan dilakukan oleh pemilik kendaraan ini. Perawatan ini ditujukan agar udara yang keluar dari AC mobil tetap dalam keadaan dingin. Berikut adalah beberapa cara yang bisa dilakukan untuk merawat AC mobil yang benar.

  • Jangan Membuka Jendela Saat AC Menyala

Cara pertama yang bisa dilakukan adalah jangan membuka jendela saat AC mobil masih dalam keadaan menyala. Membuka jendela saat AC dalam keadaan menyala akan membuat udara dingin yang mengalir terbuang sia-sia.

  • Membersihkan Kondensor Secara Rutin

Membersihkan kondensor secara rutin sangat penting untuk dilakukan. Komponen utama AC mobil ini harus dirawat agar tidak berkarat dan tetap bisa berfungsi dengan baik. Bersihkan komponen utama AC ini secara rutin agar terhindar dari debu.

  • Jangan Mematikan AC Dalam Jangka Waktu Yang Lama

Mematikan AC mobil dalam jangka waktu lama merupakan hal yang tidak boleh dilakukan. AC mobil yang dimatikan malah cenderung akan cepat rusak. Di samping itu, mematikan AC mobil dalam jangka waktu yang lama juga akan membuat fan belt mengering, sehingga tidak dapat berfungsi dengan baik.

  • Membersihkan Kabin Mobil

Kabin atau interior mobil perlu dijaga kebersihannya dari debu yang menempel. Sebab, apabila debu terlalu menumpuk pada kabin bisa memicu terhambatnya filter udara pada AC. Pembersihan kabin ini cukup dengan mengelap bagian interior tersebut secara rutin.

  • Tidak Merokok

Merokok di dalam mobil akan membuat asap menjadi memenuhi  bagian dalam kendaraan. Asap yang mengandung nikotin dapat menempel di kabin mobil, sehingga bisa membahayakan. Asap yang menempel pada filter AC malah akan mengganggu sirkulasi udara.

  • Melakukan Servis Berkala

Cara terakhir untuk merawat mobil adalah melakukan servis secara berkala di bengkel resmi Suzuki. Servis ini ditujukan untuk memastikan bahwa setiap komponen dalam AC mobil dalam keadaan aman, demikian juga dengan kondensornya.

Berita Lainnya