Tips & Trik

Stop Panik, Ini Penyebab Gas Motor Naik Sendiri

PUBLISHED DATE : 06 Oktober 2021

https://d2fgf7u961ce77.cloudfront.net/uploads/news/10__Nex_Croos_(2).jpg

Pernahkah Anda mengalami kejadian gas motor naik turun sendiri saat sedang berkendara? Kondisi ini tentu sangat berbahaya jika Anda tidak memiliki reflek yang tinggi dan segera mematikan sepeda motor. 

Gas yang naik turun ini bisa mengakibatkan kecelakaan saat berkendara karena Anda tidak bisa mengendalikannya sesuai keinginan. Apa yang jadi penyebab gas motor naik sendiri? Bagaimana cara Anda untuk mengatasinya? 

Agar terhindar dari kecelakaan ketika sedang menaiki sepeda motor, Anda bisa mencari tahu apa saja penyebabnya. 

Baca Juga : Yuk Ketahui Ini Fungsi Kampas Kopling Ganda Pada Motor Matic

8 Penyebab Gas Motor Naik Sendiri yang Harus Diwaspadai 

Gas motor yang naik turun bisa terjadi kapan saja dan akan mempengaruhi kecepatan kendaraan melaju. Sangat berbahaya jika tiba-tiba gas meningkat padahal di depan Anda sedang ada orang menyeberang, kendaraan atau objek lainnya. 

Anda bisa mengalami kecelakaan tunggal atau beruntun yang membahayakan nyawa. Oleh karena itulah jika Anda merasa tekanan gas sedikit tidak beraturan sebaiknya segera berhenti dan mengecek ke bengkel. 

Baca Juga : Jangan Telat, Ini Cara Hitung Denda Telat Bayar Pajak Motor

Sebenarnya gejala awal gas tidak stabil ini bisa Anda ketahui pada saat menyalakan motor pertama kali dari kondisi dingin. Pada motor injeksi, gas motor akan naik turun ketika start awal dan hal ini sangat umum karena choke otomatis sedang bekerja normal 

Hanya saja jika ternyata ketidakstabilan gas terus berlangsung hingga beberapa menit artinya terdapat masalah pada motor. Anda sebaiknya tidak mengendarai motor dengan gejala ini dalam kecepatan tinggi. 

Adapun penyebab gas motor naik sendiri adalah sebagai berikut:

  • Terdapat Masalah pada Kabel Gas

Baca Juga : Ternyata Ini Fungsi dan Komponen Armature Pada Motor

Komponen pertama dan paling sering menjadi penyebab gas motor naik turun sendiri adalah kabel gas. Kabel ini biasanya jarang diganti karena cukup awet yakni bisa sampai 5 tahun lebih. 

Hanya saja masalah pada kabel bisa saja terjadi setelahnya atau akibat pemakaian. Kabel yang seharusnya sudah diganti biasanya berkarat pada bagian selongsong gas atau karet penutupnya robek dan retak. 

Setelan kabel gas ini juga harus benar sehingga tidak tertekuk yang membuat gerakan kawat dalam selongsong gas tidak lancar. Selain itu setelan yang terlalu rapat akan membuat tarikan terlalu kencang ketika grip sedikit saja digerakkan. 

  • Kerusakan pada Choke Otomatis 

Setiap motor selalu dilengkapi dengan choke otomatis yang akan membantu menambah debit bensin ketika motor masih dingin. Choke otomatis ini akan bekerja pada saat Anda pertama kali menyalakan kendaraan. 

Choke otomatis juga bisa menjadi penyebab gas motor naik sendiri ketika mengalami kerusakan. Penyebab ini membuat suplai bensin ke ruang bakar jadi berlebihan ketika motor posisi idle atau tidak. 

Cara untuk mengetahui bahwa kerusakan berasal dari choke otomatis sangatlah mudah. Anda bisa menyalakan kendaraan dari kondisi dingin pada posisi idle. Jika gas tetap naik turun meskipun mesin sudah panas maka choke otomatis sudah pasti error. Bahkan muncul suara berdengung. 

  • Filter Udara yang Belum Dibersihkan

Penyebab gas motor naik sendiri saat mesin panas yang selanjutnya juga bisa berasal dari filter udara. Supaya tenaga dihasilkan perlu bantuan udara dan BBM supaya pembakaran berjalan dengan lancar. 

Filter udara bertugas untuk menyaring kotoran yang berada di udara sehingga pembakaran terjadi dengan sempurna. Kotoran yang menumpuk pada saringan udara ini akan membuat pasokan udara dalam ruang bakar berkurang. 

Akibatnya tenaga yang dihasilkan akan tidak stabil yang mengakibatkan gas motor menjadi naik turun sendiri. Meskipun Anda sudah menarik gas tinggi namun pembakaran yang tidak sempurna akan membuat masalah ini tidak teratasi. 

Padahal cara mengatasinya hanya perlu membersihkan filter udara. Apabila saringan udara sudah tidak mampu menarik, maka Anda bisa menggantinya dengan yang baru. 

10._Nex_Croos__1_

 

  • Jarak Busi Tidak Sesuai Standar 

Pada bagian busi terdapat gap supaya besar kecilnya percikan api yang dihasilkan normal. Semua pabrikan motor selalu memiliki pengaturan standar pada jarak busi ini. 

Hanya saja pada motor modifikasi, biasanya jarak busi ini akan diperbesar sehingga percikan api yang dihasilkan besar. Harapannya agar pembakaran lebih efisien dan tenaga yang dihasilkan besar. 

Padahal gap busi yang tidak standar ini menjadi penyebab gas motor naik sendiri. Selain itu akan membuat busi lebih cepat kotor dan rusak karena api yang dihasilkan terlalu besar. Apabila Anda memodifikasi motor lebih baik cek busi setiap 4.000 km untuk dibersihkan.  

  • Kesalahan dalam Menyetel Klep 

Supaya tekanan kompresi dalam ruang bakar tetap stabil, maka dibutuhkan klep yang juga harus disetel dengan benar. Klep berfungsi untuk mengendalikan sirkulasi supaya zat yang bisa menimbulkan anomali pada motor tidak bercampur. 

Klep akan memisahkan pintu ruang bakar dengan udara keluar. Apabila penyetelan klep ini terlalu rapat maka gas jadi lebih banyak masuk karena pembukaan terlalu lambat. Sedangkan klep yang disetel renggang membuat pencampuran BBM dengan udara terlalu cepat. 

Penyetelan yang salah berujung pada gas naik turun pada motor membuat ketidaknyamanan saat berkendara. Jika hal ini menjadi penyebabnya, Anda harus segera ke bengkel agar setelan klep dikembalikan sesuai standar. 

  • Putaran Stasioner Bermasalah

Stasioner pada motor berfungsi untuk menjaga dan mempertahankan rantai keteng jadi lebih stabil. Jika tidak berfungsi akan membuat suara berisik terdengar. Bukan hanya itu saja, putaran stasioner yang rendah menjadi penyebab gas motor naik sendiri . 

Anda harus melakukan penyetelan ulang dari putaran stasioner ini dan hanya bisa dilakukan di bengkel resmi. Perlu alat khusus untuk menyetelnya agar putarannya sesuai standar pabrikan. 

  • Tekanan Bahan Bakar Kurang

Sama seperti udara, ruang bakar membutuhkan jumlah bahan bakar yang sesuai. Masing-masing sepeda motor memiliki jenis motor yang berbeda, oleh karena itu tekanan bahan bakar pun tidak sama. 

Motor injeksi sendiri sudah menggunakan fuel pump yang bekerja menentukan seberapa banyak tekanan BBM yang diperlukan. Sayangnya fuel pump bisa saja rusak yang mengakibatkan tekanan bahan bakar menjadi berkurang. 

Kerusakan fuel pump ini harus segera diperbaiki atau justru diganti baru. Jika tidak, tekanan gas motor tidak akan pernah stabil kembali. 

  • Kemacetan pada Skep Karburator 

Khusus motor karburator, dibutuhkan skep yang berfungsi untuk menutup dan membuka aliran bahan bakar. Posisi skep yang macet karena rumah skep menjadi tidak normal akan membuat gas naik dan gas pun jadi tidak normal. 

Rumah skep bisa mengalami kerusakan karena karburator dikencangkan membuat intake manifold juga terlalu kencang. Perubahan rumah skep juga bisa terjadi karena usia kendaraan. 

Kebocoran bahan bakar pun bisa terjadi saat badan skep mulai aus atau terluka dan menjadi penyebab gas motor naik sendiri. Solusi yang hanya bisa dilakukan adalah mengganti yang baru. 

Apabila masalahnya adalah kabel gas Anda bisa mencoba memperbaiki dengan memutar grip beberapa kali saat putaran idle. Namun jika setelah melakukannya tidak ada tanda-tanda membaik, segera datang ke bengkel motor resmi Suzuki terdekat. 

Teknisi profesional Suzuki akan segera memperbaiki penyebab kerusakan dengan peralatan modern berteknologi canggih. Jadi Anda tidak perlu khawatir lagi soal gas motor yang tidak stabil. 

 

Berita Lainnya